Pemerintah Dipimpin Sosok Terbatas Narasi dan Wawasan Tidak Luas



Refly yang dipilih menjadi staf khusus Menteri Sekretaris Negara Pratikno pada Januari 2015, cuma mampu bertahan selama empat bulan berkantor di Sekretariat Negara.

“Saya mencoba masuk untuk menjadi kekuasaan tersebut dan hanya mampu bertahan empat bulan,” kata Refly yang dikutip dari Refly Harun Podcast berjudul “Tenggelam di Istana?! Pratikno dan Ari Dwipayana Dapat Surat Cinta!” yang dilihat redaksi, Selasa (13/2).



Refly mengaku tidak betah berada lingkaran kekuasaan karena tidak bisa bekerja secara reguler.

“Saya juga ingin bebas, saya tidak ingin terikat,” kata Refly.

“Terlebih saya tidak punya chemistry dengan Pratikno,” sambungnya.

Alasan tidak betah bekerja di Istana itu disampaikan Refly usai membacakan ‘surat cinta’ sejumlah mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial dan Politik Universitas Gadjah Mada (UGM) yang ditujukan kepada Menteri Sekretaris Negara Pratikno dan Koordinator Staf Khusus Presiden Joko Widodo, Ari Dwipayana.

Dalam pernyataan sikapnya, para mahasiswa UGM tersebut mengaku kecewa dengan Pratikno dan Ari Dwipayana yang pernah menjadi dosen mereka dan mengajarkan tentang demokrasi.

Refly melanjutkan bahwa pengunduran diri dari Sekretariat Negara tersebut berhasil menyelamatkan akal sehatnya.

“Jabatan Komut (Komisaris Utama Pelindo I) tidak menghalangi saya untuk kritis,” kata Refly.

Refly mengaku sudah rajin mengkritik pemerintahan Jokowi sejak tiga tahun berkuasa, tepatnya tahun 2017.

“Saya lihat pemerintahan (Jokowi) ini kok nggak canggih. (Pemerintahan) dipimpin sosok dengan keterbatasan narasi dan jalan pikirannya tidak luas,” demikian Refly.

Temukan berita-berita hangat terpercaya dari Kantor Berita Politik RMOL di Google News.
Untuk mengikuti silakan klik tanda bintang.



Quoted From Many Source

Baca Juga  Katrol Harga Sawit, Sembilan Anggota DPRD Pessel Usul Pembentukan Perda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *