Ekonomi dan Kekerasan Jadi Kekhawatiran Utama dalam Pemilu Ekuador

TEMPO.CO, Jakarta – Politisi sayap kiri Luisa Gonzalez dan pewaris industri pisang Daniel Noboa akan berjuang untuk kursi kepresidenan Ekuador dalam putaran kedua Oktober setelah finis di posisi dua teratas pada putaran pertama Minggu, karena kekhawatiran tentang ekonomi pemilih tampak setidaknya sebesar kekhawatiran tentang kekerasan dalam kampanye yang dibayangi oleh pembunuhan seorang kandidat.

Gonzalez, anak didik mantan Presiden Rafael Correa yang berjanji menghidupkan kembali program sosialnya, memperoleh 33% dukungan. Noboa, putra pengusaha terkemuka dan calon presiden abadi Alvaro Noboa, secara mengejutkan menempati posisi kedua dengan 24%, memberikan jaminan bagi investor yang cemas.

Kontes itu dibayangi oleh pembunuhan kandidat antikorupsi Fernando Villavicencio, pembunuhan yang masih dalam penyelidikan. Villavicencio, yang sebagai kandidat digantikan oleh temannya dan sesama jurnalis investigasi Christian Zurita, berada di urutan ketiga dengan 16%.

Nama Villavicencio tetap muncul di surat suara karena dicetak sebelum pembunuhannya.

Referendum untuk melarang pengeboran minyak di bagian Amazon dan pertambangan di hutan di luar Quito dengan mudah disahkan, menarik sorak sorai dari para pemimpin Pribumi dan pencinta lingkungan meskipun ada peringatan, termasuk dari Gonzalez, sekitar miliaran dolar dari potensi hilangnya pendapatan dan ganti rugi.

Peningkatan tajam dalam kejahatan, yang oleh pemerintahan Presiden Guillermo Lasso ditimpakan pada geng narkoba, dan kesulitan ekonomi, yang telah menyebabkan peningkatan pengangguran dan migrasi, menjadi perhatian utama di antara para pemilih.

Kandidat tengah dan kanan-tengah, termasuk Noboa, memperoleh lebih dari 45% suara. Noboa mendekati pemilihan putaran kedua pemilu Ekuador pada 15 Oktober sebagai favorit meskipun Gonzalez memimpin, meskipun pemungutan suara diperkirakan akan berlangsung ketat, kata para analis.

Jika dia menang, Gonzalez telah berjanji untuk membebaskan US$2,5 miliar dari cadangan internasional untuk meningkatkan ekonomi dan mengembalikan inisiatif sosial seperti beasiswa dan hibah usaha kecil.

Baca Juga  Menuju Pemilu 2024, PAN Dinilai Memiliki Adaptasi Politik Tinggi

Dia juga berjanji akan tegas melawan kejahatan, menggunakan kecerdasan yang ditingkatkan untuk menghancurkan geng dan memperlengkapi polisi dengan senjata dan peralatan antipeluru.

“Ekuador sedang berlutut, kita akan bangkit di kaki sendiri,” ia mengatakan kepada radio lokal, Senin.

Noboa, yang kurang keras dalam retorika keamanannya dibandingkan kandidat tengah dan kanan tengah lainnya di putaran pertama, mengatakan dia akan meningkatkan pelatihan polisi dan membuat program pengawasan komunitas, serta mempercepat proses dalam sistem peradilan.

Kampanyenya juga berfokus pada penciptaan lapangan kerja, insentif pajak untuk bisnis baru, dan hukuman penjara karena penghindaran pajak yang serius.

Noboa, seperti Gonzalez, adalah seorang anggota parlemen sampai Lasso mengadakan pemilihan umum dini. Dia tampaknya mendapatkan daya tarik setelah tampil baik dalam satu-satunya debat kampanye yang disiarkan televisi.

“Saya rasa inilah yang diharapkan setelah debat tersebut,” kata warga setempat, Tatiana Pazmino, di Quito. “Saya pikir Rafael Correa telah meninggalkan jejaknya di negara ini: bagi banyak orang itu positif, yang lain melihatnya lebih negatif. Saya pikir setelah debat, kandidat Noboa menunjukkan bahwa dia siap, atau setidaknya mendapat nasihat yang baik.”

Iklan



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *